Dubes Iran Ungkap Misi Terakhir Jenderal Qassem Soleimani Sebelum Dibunuh Militer Amerika

Duta Besar Iran untuk Baghdad Iraj Masjedi memberikan laporan tentang apa yang ditugaskan kepada Letnan Jenderal Qassem Soleimani di Irak sebelum tewas dalam serangan udara Amerika Serikat (AS) pada Jumat (3/1/2020). Dalam sebuah wawancara dengan Kantor Berita Nasional Irak, Iraj Masjedi memberikan deskripsi terkait alasan mengapa sang Jenderal melakukan perjalanan ke Baghdad dalam misi terakhirnya. Diketahui, mendiang Komandan Pasukan Quds IRGC itu terbang ke Baghdad untuk menyampaikan pesan dari Iran ke Arab Saudi.

Berdasar penuturan Iraj Masjedi, Qassem Soleimani telah ditugaskan untuk memberi tahu Irak tentang pesan Iran untuk Arab Saudi. Dikutip dari portal berita , pesan tersebut berisi pandangan Teheran tentang prakarsa yang dikembangkan oleh Baghdad. "Pesan ini berisi pandangan Iran tentang perang melawan terorisme, promosi perdamaian dan pembentukan keamanan dan stabilitas di kawasan tersebut," tutur Iraj.

Iraj Masjedi lantas menyampaikan pujian terkait kontribusi Irak terkait penyelesaian konflik antara Teheran dan Riyadh dan penyelesaian masalah regional lainnya. Lebih lanjut, Iraj Masjedi menyoroti kesediaan Iran menyelesaikan perselisihan dengan Uni Emirat Arab dan Arab Saudi. Ia mengatakan Teheran menyambut segala upaya dari Baghdad atau pihak lain untuk mengatasi konflik mereka.

"Teheran menyambut upaya Irak untuk menyelesaikan perselisihan Iran Saudi dan masalah masalah regional," tuturnya. "Pemerintah Irak memainkan peran konstruktif di kawasan ini dan kami menyambut segala upaya yang bertujuan untuk mengurangi ketegangan," terangnya. "Iran bersedia menyelesaikan perselisihannya dengan Uni Emirat Arab dan Arab Saudi," tambahnya.

Duta Besar Iran tersebut menepis anggapan negerinya telah melanggar kedaulatan Irak dengan meluncurkan serangan rudal terhadap pangkalan udara Ameria Ain al Assad. Ia menekankan bahwa serangan itu hanyalah respon balasan atas tindakan keji Amerika Serikat terhadap Qassem Soleimani. "Itu adalah tindakan pembalasan, karena AS membunuh martir Soleimani dan al Muhandis di Tanah Irak," tegasnya.

"Karena alasan ini, penargetan pangkalan militer tidak melanggar kedaulatan," tegasnya. Iraj Masjedi juga mendesak Amerika Serika agar berhenti mencampuri urusan dalam negeri kawasan itu dan pangkalan militer Amerika yang telah berubah menjadi tempat kegiatan kriminal. Menurut Iraj Masjedi, kawasan tersebut harus ditutup.

Iraj Masjedi juga menampar pemerintah AS setelah membunuh dua komandan militer Iran dan Irak. Ia menuturkan, Washington mengklaim berperang melawan terorisme dan menciptakan keamanan, tapi melakukan tindakan terorisme yang serius. "Kenyataannya adalah AS yang membunuh Jenderal Soleimani dan Abu Mahdo al Muhandis," katanya.

"Itu berarti terorisme, karena kedua martir itu adalah komandar resmi Iran dan Irak," tegasnya. Sebelumnya, diketahui ada kebocoran intilijen terkait tewasnya . Diwartakan , sebelumnya, Keberadaan Qassem diduga terendus sejak ia di Damaskus, Suriah, sebelum terbang ke Baghdad, Irak, Kamis (2/1/2020).

Qassem dan pengawalnya tiba Jumat (3/1/2020) sekitar pukul 00.30 waktu Baghdad. Qassem dijemput di apron parkir, turun tangga pesawat langsung masuk kendaraan berkaca gelap yang dikawal secara bersenjata. Penyelidikan langsung dipimpin Penasehat Keamanan Nasional Irak, Falih al Fayadh, yang juga Kepala Popular Mobilization Forces (PMF).

Laporan yang ditulis kantor berita Reuters yang dipublikasikan Aljazeera.com , Jumat (10/1/2020) memberi gambaran sementara perjalanan Qassem sejak dari Damaskus, naik maskapai swasta Champ Wings. Qassem dikawal oleh empat Garda Republik saat meninggalkan Suriah. Informasi lain sebelumnya menyebutkan, Qassem terbang dari Beirut Lebanon menuju Baghdad.

Menurut informasi, Qassem Soleimani maupun para pengawalnya tidak terdaftar pada manifest penumpang Champ Wing Airlines Jenderal kharismatik itu memilih maskapai umum atas pertimbangan keamanan pribadi. Hal ini disampaikan pihak yang mengetahui strategi pengaturan keamanan untuk Soleimani.

Namun, kali ini jejak terendus dan untuk terakhir kalinya ia terbang dari Bandara Internasional Damaskus sebelum terbunuh di Baghdad. Setelah masuk mobil berkaca gelap, Qassem dan Muhandis meninggalkan apron parkir, diikuti sebuah kendaraan berisi pengawal. Ditegaskan, perjalanan rombongan itu sangat dirahasiakan.

Begitu meninggalkan apron parkir dan melintasi jalan keluar dari Bandara Baghdad, rudal menghantam kendaraan pertama yang ditumpangi Qassem dan al Muhandis. Rudal kedua menghajar kendaraan pengawal di belakangnya. Kedua mobil hancur berkeping di tengah kobaran api dan kepulan asap ledakan rudal.

Rudal yang diduga belakangan jenis Hellfire RX 1 Ninja dilepaskan dari drone atau pesawat nirawak MQ1 Reaper yang melayang layang di sekitar Bandara Baghdad sejak sebelum pesawat Champ Wing mendarat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *